Thursday, June 27, 2013

Masyarakat Cina berubah menjadi penyokong DAP sejak 2005 apabila naib presiden Umno pada waktu itu, Datuk Seri Hishammuddin Hussein menghunus keris dalam satu mesyuarat Pemuda UMNO.




Itu adalah kenyataan rasmi Ketua biro pendidikan politik DAP, yang juga MP Kluang Liew Chin Tong dalam Malaysiakini, 27 Jun 2013.

Cukup ajaib ... Hunus keris, BN dan UMNO hilang sokongan dan undi masyarakat Cina. Hunus keris, BN dan UMNO sudah menjadi parti perkauman.

Apa yang tidak kena dengan perbuatan menghunus mahupun mencium keris ? Lebih-lebih lagi ianya cukup sinonim dengan ritual orang Melayu yang masih kuat memegang adat dan budaya. Dan tidak salah sama sekali jika mana-mana pemimpin UMNO atau mana-mana pemimpin Melayu menghunus mahupun mencium keris. Tidak ada significant pun dalam perbuatan tersebut.

Bukankah lebih janggal jika dihunus dan dicium senapang raifel M-16 dalam Perhimpunan Agung UMNO ? Atau UMNO kini perlu mengubah ritual adat dan budaya Melayu dengan menghunus dan mencium laptop ?

Adakah dengan perbuatan menghunus mahupun mencium keris sudah cukup melambangkan tindakan provokasi untuk mencetuskan huru hara atau dahagakan darah ?

Sampai bila Cina Kiasu mahu bermain dengan isu adat, kaum dan agama sebagai bahan polemik politik jijik ? Tidak timbul sama sekali soal menyinggung perasaan mana-mana kaum di negara ini.

Masih belum cukupkah masa puak-puak Cina Kiasu tinggal di negara selama 50 tahun lebih, untuk belajar dam memahami adat resam dan budaya orang Melayu ?

Adakah tindakan Yang DiPertuan Agong menghunus dan mencium keris juga dianggap sebagai bersifat perkauman, mahu mencetuskan keadaan huru hara dan dahagakan darah ?

UMNO pun sudah tidak melakukan ritual menghunus mahupun mencium keris dalam Perhimpunan Agungnya sebelum ini.

Mengapa sokongan dan undi Cina Kiasu tidak juga kembali kepada BN ? Dimanakah relevannya kenyataan Ketua biro pendidikan politik DAP Cina Kiasu ini ?

Jika kenyataan yang dikeluarkan oleh para chauvinist ini sekadar mahu menutup isu Tsunami Cina, keceluparan Tony Pua dan penghinaan Teresa Kok ke atas Islam sebagai Agama Rasmi negara ini, jawapannya silap besar.

Silap besar puak-puak kiasu dan chauvinist ini jika mahu mengambil hati demi mendapatkan sokongan dan undi orang Melayu. Ditambah pula dengan strategi bodoh meletakkan keris sebagai bahan polemik politik.

Sebelum ini, isu menghunus dan mencium keris ini dibangkitkan oleh parti komponen MCA, Tahun 2013 pula menyaksikan isu ini dibangkitkan oleh DAP. Kedua-dua parti ini adalah 100 peratus dimiliki dan dinaungi orang Cina. Apakah agenda BESAR disebalik membangkitkan isu remeh temeh ini.

Yang sebenarnya, percaturan INI KALILAH puak-puak Kiasu Cina sudah tidak menjadi dan berkesan lagi. Percaturan sudah menjadi GUA MAMPOSLAH.

Isu menghunus dan mencium keris hanyalah 'reverse psychology' dalam meletakkan kesalahan kepada UMNO dan BN.

Puak-puak Cina Kiasu ini datang dan menetap di negara ini dengan membawa warisan adat dan budaya mereka dari negara Tembok Besar. Layakkah mereka untuk mendakwa orang Melayu bersifat perkauman hanya dengan menghunus mahupun mencium keris dalam sesuatu upacara rasmi ?

Bayangkan jika orang Melayu pula berhijrah ke China, beranikah kita mahu berkokok di negara China ?

Pelik, Mengapa orang Melayu cukup defensive terhadap serangan puak-puak Cina Kiasu ini ...



0 comments: